1635048056760380
Loading...

Detik-detik Kelahiran Kucing Gue

Bertepatan pada tanggal 7 Januari 2016, kamis malam jumat, kucing saya melahirkan yang pertama kalinya, kucing yang saya rawat sejak kecil, dan sekarang udah punya anak, enggak terasa yah...padahal majikannya pun belom nikah, apalagi punya anak, eh piaraannya justru secepat ini, ya namanya juga kucing, hitungannya kan  berbeda dengan umur manusia. (lah gue jawab sendiri)

Oia, buat yang belum tau, nama kucing saya adalah Pusyi, nama yang saya berikan saat dia tinggal bersama saya. Pusyi ini awalnya milik sahabat saya, kafi, dia yang awalnya memilikinya (dari pemberi), karena dia mempunyai beberapa alasan, yang pada akhirnya kucingnya di kasih ke saya, Pusyi itu blaster kucing anggora dengan kucing kampung.

Ketika detik-detik mau melahirkan, si Pusyi ini bawel ngeong-ngeong deketin saya, seakan minta sesuatu, pas saya sadari dia mau melahirkan, akhirnya saya menyediakan tempat persalinan, dan setelah saya tempatkan dia diem dan beberapa menit kemudian akhirnya melahirkan, dan kebetulan banget si kafi sedang maen kerumah saya, kami pun menyaksikan kelahiran anak Pusyi yang pertama.

Moment yang tak akan terlupakan, melihat secara kucing lahiran, pertama kali dalam hidup saya, dan prosesnya pun mudah, si kucing cuma menggoyangkan lidah sambil mangap-mangap kaya orang kepedesan, ngeden sedikit, dan... pluk... keluar lah bayi kucing mungil ini.

Anak kucing pertama keluar pukul 20.40 (warna putih hitam), hidup
Anak kucing kedua keluar pukul 21.05 (warna putih, hitam, coklat), hidup
Anak kucing ketiga keluar pukul 21.17 (warna putih, hitam, coklat), mati
Anak kucing keempat keluar pukul 21.40 (warna hitam), hidup

Anak ketiga (mati)
Bervariasi kan warnanya, kucing ketiga mati karna saat dia keluar dengan berlumuran selaput, si Pusyi bukannya langsung menjilatinya malah enak menjilati anak yang keduanya, jadi mungkin selaputnya menutupi hidung dan mengganggu pernafasannya. (analisa gue).

Alhamdulillah anak keempat hidup, dan hampir-hampir mati juga, karena Pusyi keliatannya fisiknya lemah dan ngedennya ga sepenuhnya, alhasil kepalanya nyangkut, badannya udah keluar semua, alhasil pula hasil bujukan kafi untuk menyelamatkannya dengan cara menarik badan kucingnya, akhirnya saya lakuin meskipun lengket-lengket, wow... pertama kali menyaksikan kucing lahiran, dan pertama kali pula menyelamatkan bayi kucing yang hampir mati. Tindakan ini saya ambil dengan singkat sedikit ragu, dan karna bujukan si kafi yang berkata lebay seperti  ini "ayo dlay selamatkan nyawa kucingnya", alhasil saya beraniin, dan akhirnya sukses, sayang momen ini enggak ke record karna memory HP gue full, padalah dari tadi gue asik record.
Akrab
Tidur posisi wenak

Pelukan seorang ibu

Ibunya kelelahan

Peluk semuanya

Oia, kasih nama untuk bayi kucing saya dong, sekiranya namanya siapa ya yang pantas? tulis komentar ya dibawah.

Pesan Moral : Saat keadaan darurat, kita harus berani melakukan apa yang kita bisa.
Campuran 1871364102453165627

Posting Komentar

  1. selamat bang atas kelahiran "cucu"nya :D
    namanya kalo cewek piki, kalo cowok popo wkwkwk saran aja si

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha cucu, anak gue kucing dong.

      Wah boleh juga nih piki sama poponya.

      Hapus
  2. Yah, padahal kucing tiga warna itu bagus lho. Emang sih, emaknya kalo tau anaknya punya bulu 3 warna pasti langsung dibunuh~

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya banyak tuh yang ngomong begitu, tapi entah itu bener apa ganya.

      Hapus
  3. coba di buat video bang.. terus updoal yutub.. mungkin langsung naek rating.. hahaha

    anak kucing sapa tuh namannya bang? saran aja namanya jangan alay yaaa. wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nanti di postingan selanjutnya ada videonya, udah disiapkan nunggu postnya aja kapan.

      iya namanya ga alay, udah ga musim kan ya?

      Hapus
  4. waaaah kuching <3
    dari dulu saya selalu pengen punya kucing, apalagi kalau masih anakan gitu.
    Semoga anak - anaknya tumbuh dewasa dan bisa membanggakan orangtuanya ya. jadilah kuching soleh dan solehan :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau mau nih gue kasih, kebanyakan kucing capek ngeluarin uangnya hehe

      sholeh dan solehah, amin HAHAHA

      Hapus
  5. JAdi keinget kucing gue yang udh mati ni :D
    dulu sempet seneng banget kalau kucing melahirkan
    anaknya lucu2 dan ga akan bosen
    :D
    selamat ya lahirannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya seru kalau ada kucing masih kecil, tapi kalau masih bayi belum bisa diajak maen

      Hapus
  6. wah... kasihan anak yang ketiganya men. hipotesis yang keren, mati karena nggak bisa napas gitu ya?
    gue bukan pecinta kucing sih, kagak tau apa-apa soal kucing lahiran. tapi hewan piaraan emang keren, selalu nikah lebih dulu daripada majikannya. itu kucing hamilnya diluar nikah nggak tuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu itu udah izin sih pas mau kawin, dan kawinnya pun gue tau, jadi perkawinan mereka udah resmi.

      Hapus
  7. Blasteran? Gue kira cuma manusia aja yang bisa blasteran. Ternyata, kucing juga bisa. Hahaha.

    Selamat deh, karena kucing lo udah melahirkan dengan selamat. Walaupun ada satu yang nggak bisa di selamatkan. Setidaknya, dia nggak harus operasi cesar gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kucing juga bisa blasteran, bentuknya pun jadi beda seperti kucing biasanya

      iya alhamdulillah, kelahiran pertama aman, kalau dicesar nanty ada batasan untuk hamil lagi. hehe

      Hapus

Silakan berkomentar, asal dengan bahasa yang baik.

emo-but-icon

Beranda item

Popular Posts

Random Posts

Powered by themekiller.com